Capek Jadi Fangirl

Dec, 3rd 2017

Sebelumnya gue nggak pernah peduli sama band-band yang bikin temen-temen gue gandrung. Waktu itu, bagi gue musik ya cuma musik, peduli amat siapa yang nyanyi.

Sampai tanpa sadar, gue mendengarkan One Direction lebih banyak daripada gue mendengarkan yang lain. Gue lupa dan nggak pernah sadar semuanya bermula dimana, lalu musik mereka jadi pintu gerbang gue mengetahui dunia yang bikin gue terbelenggu sampai sekarang.

Gue nggak nyesel mengenal 1D, atau yang lain. Gue bersyukur buat warna baru yang gue lihat karena mereka. Gue belajar jatuh cinta, ngerasain patah hati, seperti 1D adalah cinta pertama gue dan cinta lainnya itu palsu.

Sampai sekarang, rasanya aneh aja ngeliat mereka jalan sendiri-sendiri. Mereka tetep bagus sih, musik mereka tetep oke walaupun sendiri-sendiri, bersyukur banget mereka tetep nyanyi walaupun udah nggak barengan, tapi rasa itu, rasa yang sama seperti waktu mendengar mereka nyanyi bareng, itu udah nggak bisa lagi gue rasain. Dan sebagus apapun mereka yang sudah dengan karier dan lagunya sendiri, hati gue hampa ngedengernya, nggak anget kayak dulu.

Tapi itu hidup mereka, semua pilihan atas hidup yang mereka jalani, bukan hak gue buat nentuin, lagian gue cuma fan yang ketemu aja nggak pernah, bahkan sekarang gue nggak tau apapun soal mereka.

Ada masa ketika mencari tau soal mereka seperti sama penting dengan pelajaran disekolah. Ada saat dimana gue tau semua tentang mereka. Lalu ada kondisi pas gue kehilangan semangat buat nyari tau soal mereka. Dan sekarang adalah waktu-waktu dimana semuanya terasa biasa-biasa aja. Nggak ada lagi teriak-teriak gaje pas dengerin mereka punya lagu baru, nggak ada lagi senyam-senyum alay sendirian pas mereka rilis musik video baru.

Tanpa sadar gue juga sudah mulai ninggalin mereka.

Gue jenuh dan males dengan kenyataan mereka bubar, rasanya masih aneh ngeliat mereka yang dulu jalan bersama sekarang sendiri-sendiri.

Dari mereka gue kenal yang lain, gue kenal 5SOS yang jadi gerbang besar kedua yang gue lewati setelah 1D. 5SOS seperti semacam jembatan gue menuju tahap yang lebih dewasa, karena musik mereka membawa gue menemukan melodi yang gue butuhin buat ngiringin jalan penghabisan usia belasan.

—tbc.

Komentar