kepala eug

Pernah gak sih, ngalamin satu hari dimana semuanya serba salah, semuanya ngezelin, semuanya nakutin, yang ada bingung aja harus gimana. Pikiran keruh, hati rasa terbunuh. Ketakutan setengah mati, setelah ini berangkat tidur terus bangun2 udah jadi besok pagi, pernah gak?

Hari ini rasanya begitu. 😞

Gak tau kemana cerita, gak ngerti kemana berbagi. Jadilah gue banyakin diem. Berenang-renang dalam pikiran keruh ini.

Mana gue tau bakalan mati listrik begini, eh, udah idup lagi.

Segalau apapun, sesakit apapun, seresah apapun, segundah apapun, sebingung apapun, gue gak tau mau bilang apa seandainya disamping gue ada orang buat cerita. Kenapa kepala gue merumitkan semua yang terlintas?

Kadang gue mikir, pengen ke psikiater. Pengen cari tau, apa yang salah sih, sama gue? Kenapa gue jadi orang kok begini amat. Yang jelas gue ada masalah sama bersosialisasi. Gue suka mikirin segalanya sendiri, melihat dunia dari sudut pandang gue sendiri, lama2 gue gak mampu nanggung semuanya sendiri. Gue pikir gue butuh seseoang buat berbagi, karena lagu2 gak selamanya bisa jadi terapi, kadang itu bikin gue tambah parah. Dan orang yang tepat buat berbagi seharusnya adalah ahli yang ngerti kondisi gue. Mental gue.

Gue adalah mantan korban bullying.

Itu terjadi waktu gue tk. Beberapa anak suka ngusilin gue, dari yang nyubit2in, ngata2in, bahkan ngeludahin tempat duduk gue dan ngegunting2 poni gue juga mereka lakuin. Yang sekarang gue gak habis pikir, mereka yang anak tk ngelakuin itu ke temennya, dapet ide dari mana?

Mungkin berawal dari situ ya, gue jadi suka ngerasa gak disukai, ngerasa dibenci, ngerasa gak punya tempat dimanapun.

Gak berhenti disitu, masa smp adalah masa dimana mental gue bener2 diuji sama Tuhan. Dan gue gagal melewati ujian itu.

Masa smp adalah ketika gue merasa, gue gak disukai itu nyata, gue gak punya tempat itu nyata, dan gue mulai sadar betapa gak cantiknya gue yang berkulit sawo mateng banget ini.

Ketika gue merasa agak baikan setelah melewati masa slta, masa setelah itu malah seperti penyakit gue sedang kambuh lagi.

Sejujurnya gue pengen minta maaf ke seseorang, dulu gue pernah membuat hari2nya jadi gak menyenangkan. Waktu itu gue gak ada bedanya sama yang nge-bully gue waktu tk. Gue merasa gue di masa itu adalah gue yang paling jahat. Gue yang egois dan dzalim ke temen sendiri. Dan sekarang gue harus tanggung akibatnya, metik apa yang dulu gue tanem. Gue gak pernah mikirin gimana kondisi hatinya waktu gue ketawa2 setelah melukai perasaannya.

Gue harusnya tau semua orang gak berhak disakiti hatinya seperti itu.

Tuhan, gue sempet lupa dulu gue iblis dimata dia, gue setan yang dengan sengaja nyakitin dia. Astaghfirulloh. Ampuni gue Ya Alloh.

Dosa itu kadang2 nakutin banget rasanya. Jangan2 gue jadi salah satu alasan hidupnya gak begitu baik sekarang. Jangan2 gue jadi salah satu penyebab luka-luka lain di hatinya.

Kenapa dengan egois gue milih jadi iblis ketimbang jadi temen yang ngerangkul dia, temen yang dengerin ceritanya, atau temen yang bisa dia senderin bahunya kalo lagi sedih?

Gue jahat, makanya sekarang gue begini.

Maafin gue ya, gue bahkan gapunya nyali buat minta maaf langsung. Maafin gue ya.

Sakit kepala gue.

Berat rasanya.

Dada gue juga seseg bingit rasanya. Pengen kabur dari dunia ini. Tapi katanya orang yang dewasa adalah yang menghadapi masalahnya, bukan yang lari dari masalahnya.

Gue gak tau musti gimana ngadepin besok. Semuanya sulit dan rumit. Seperti gak ada jalan terbaik diantara pilihan2.

Gue cuma ingin bergantung, dan berharap pada satu Yang Maha Tau dan Maha Pemberi Kejutan.

Komentar