Surat Tak Sampai

Karangkobar, Dec 22nd 2016 | 8:28 PM

Kalian tau ini tanggal berapa kan, tau juga ini diperingati sbg hari apa kan?
Nah kalo tau berarti gue gaperlu nyebutin itu.

Dear Mother,
Dari sini gue nggak akan mulai dengan mengucapkan 'happy mothers day.'  Karena nyatanya gue nggak punya nyali buat ngomong langsung.

Gue pikir ini waktunya mengingat semua hal yg gue lakuin dan sudah bikin emak susah, sedih, kecewa. Gue sama sekali bukan anak penurut yang taat semua nasehat emak bapak. Gue juga bukan anak yang bisa selalu membuat mereka berdua melewati sehari penuh dengan bibir tersenyum. Yang gue lakuin cuma bikin mereka marah-marah.

Gue yang egois maunya emak dan bapak yang ngertiin gue, yang nurutin gue. Gue sendiri bener2 susah memahami perasaan gue sendiri.

Gue sering menentang mereka. Maunya menjalani apa yang gue mau tanpa peduli mereka. Dan sudah entah berapa kali, gue gatau mungkin berjuta2 kali mereka nurutin gue. Dan untuk hal terakhir yang gue minta dengan paksa dari mereka, lagi2 gue ngecewain mereka.

Tapi walaupun gue sering dan hampir selalu ngecewain mereka, mereka selalu dan selalu menerima gue. Menjadi tempat buat gue pulang disaat gue pikir gue nggak punya tempat di dunia ini. Mereka nggak pernah mengungkit kegagalan-kegagalan bodoh gue, dan cuma nerima gue yang kembali dengan tangan kosong.

Tetep aja yang namanya gue, nggak tau diri. Seringnya ngelupain cinta mereka yang mengalir deras, tulus dan sejati. Dan malah mikirin cinta buat benda lain yang bahkan gk bakal ngerti sebanyak apa cinta yang udah gue guyurkan.

Kalian mungkin punya ibu dan bapak tapi kalian gk akan punya seperti yang gue punya. They' re too special, and really something.

Tapi gue sepertinya bisanya cuma nyusahin mereka, udah segede gini berkat mereka dan apa coba yang udah gue kasih ke mereka. Cuma seputar rasa kecewa, marah, sedih, malah gue cuma jadi beban pikiran mereka kayaknya.

Terlalu muluk ya, ketika diri sendiri aja seringnya ngerasa nggak tau caranya bahagia tapi terlalu pengen bikin orang lain bahagia.

Gue mana tau kalo jadi orang dewasa ternyata begini rasanya.

Mereka mungkin bukan tipe orang tua yang ekspresif dan ngungkapin semua yang ada dipikiran mereka, tapi dosa bgt gue karena kadang meragukan cinta mereka, hanya karena mereka gk pernah bilang 'kami cinta kamu, nak'. Padahal gue juga gapernah bilang 'gue cinta sama emak dan bapak' secara langsung. Karena selalu kalah sama malu. makanya harusnya gue yang belajar membaca hati mereka ya.

Bahkan di hari ibu ini, gk ada yang bisa gue lakuin supaya emak tau betapa spesialnya dia buat anak2nya. Kenapa gue pengecut sekali begini. Kenapa tinggal bilang sayang aja susahnya setengah mati.

Karangkobar, Dec 22nd 2016 | 9:11 PM

Komentar